OH inilah penyokong saya... meh join skali!

Thursday, November 22, 2012

syubhi


Hari tu aku mimpikan  seseorang. Seorang kawan lama dari sekolah menengah. Kami tidaklah rapat, tapi syubhi suka mengusik aku. Dia kasar, mungkin itu cara dia bergurau. Jauh di sudut hati aku walaupun aku tidak suka dia berkasar dengan aku, aku tahu dia ada jiwa yang baik. Tapi lama sudah aku tak berjumpa dengannya. Kami terpisah sejak kami selesai peperiksaan SPM.

Amat pelik, walaupun kebelakangan ini teringat pasal dia, tapi tidaklah sampai terbawa ke dalam mimpi. Dia datang ke kawasan mimpi aku, rumah lama. Setiap kali mimpi, aku akan termimpikan rumah sewa lama. Yelah, rumah itu sudah lama aku diami. Hampir 14 tahun aku membesar di sana. Mungkin mudah bagi dia untuk cari aku dalam kurungan memori aku. Waktu mimpikan Syubhi, aku nampak wajah dia putih, badan dia juga putih. Tapi tidaklah sepertimana aku kenal si Syubhi ni sampai putih melepak. Dia kelihatan sangat bersih, senyap. Dia tidak berkata apa- apa apabila aku bertanya. Hanya senyum, menggeleng dan mengangguk sahaja. Bila aku terbangun, aku terfikir lama mengenainya. Aku syak Syubhi sudah meninggal. Hanya dua kemungkinan sahaja muncul dalam fikiran aku. Sama ada Syubhi meninggal atau dia meminta tolong dari aku. Aku hampir percaya pada kemungkinan pertama. Ya, itulah yang membentuk keyakinan aku. Aku jadi sedih. Ramai kawan- kawan aku mati muda.

Lantas, aku terus dail emak. Bertanya pendapat beliau. Emak kata mungkin itu petanda dia dah tiada. Sedekahkanlah fatihah untuk dia. Mungkin dia perlukan doa aku dan mungkin dia hendak meminta maaf dari aku atas semua dosa- dosa dia. Pada aku yang lepas sudah- sudahlah, biarkan lepas. Aku tak mahu menaruh dendam atau tidak memaafkan orang lain. Jauh di sudut hati memang aku sayangkan semua kawan- kawan aku. Walaupun pada masa lampau dia selalu usik aku, aku tak kisah. Itulah kenakalan namanya. Kalaupun dia hutang dosa dengan aku, aku anggap itu sudah langsai, aku maafkan.

Mimpi ini membawa aku ke satu sudut baru. Kemaafan dan erti perpisahan.

Mati, siapalah yang sukakannya. Ia memisahkan roh dan jasad, hak dan tanggungjawab, tawa  dan kegembiraan. Tiada siapa yang tahu bilakah. Tiada siapa rela berpisah. Tiada siapa bersedia untuknya. Tragis, sungguh tragedi. Sesiapa akan menangis. Sama ada dia ataupun warisnya. Mungkin sudah terlambat, ada saki baki yang belum langsai. Soal hati mahupun tanggungjawab. Soalnya semuanya sudah terlambat.

Benarlah,
Demi masa sesungguhnya manusia dalam kerugian.
Kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh.
Serta
Berpesan- pesan terhadap hak,
Dan berpesan pesan terhadap kesabaran.

Dalam mengingat semua ini, aku sedih. Merenung semua kenangan, merenung semua kekhilafan. Masa lalu yang membentuk diri aku sekarang, masa lalu mengajar aku kehidupan. Aku juga adalah produk dari kesilapan aku membentuk diri aku, lantas memaksa diri aku insaf dan membetulkan di setiap sudut itu.

Taubat, itulah sebaik- baik jalan.

Syubhi, aku pasti kau tidak membaca ini. Tapi aku tetap merasai kehadiran kau. Biarlah dosa lalu itu berlalu. Aku sanggup memaafkan kau. Yang pasti, semua kenangan itu manis…

Alfatihah buat Syubhi, semoga tenang di sisi Allah. Amin 

No comments: